Shutdown Pemerintahan Amerika Serikat Memasuki Pekan Ke 5

Shutdown Pemerintahan Amerika Serikat Memasuki Pekan Ke 5

Diperbarui • 2019-11-11

Penutupan sebagian pemerintahan Amerika Serikat memasuki minggu ke 5. Dan tentunya ini akan menimbulkan permasalahan asset dan pertumbuhan ekonomi bagi Amerika kedepannya. Setelah presiden Trump berselisih dengan ketua parlemen Nancy Pelosi, ditahun lalu masalah RUU aggaran belanja pemerintahan Amerika Serikat, maka banyak sekali kerusakan yang terjadi disana. 800.000 pekerja federal Amerika, harus mencari pinjaman untuk menghidupi keluarga mereka dan tentunya ini dapat manjadi faktor penurunan angka retail sales, investasi dan pertumbuhan ekonomi.

Kegaduhan di Washington masih berlanjut, setelah Presiden Trump menulis surat tentang penundaan perjalanan dinas ketua parlemen ke Afghanistan, yang berujung pada penolakan permintaan  Presiden Trump untuk menunda masalah keimigrasian. Selain perjalanan dinas Nancy Pelosi yang harus tertunda sejak gedung putih dan parlemen memanas, dan perjalanan Presiden Trump ke pertemuan Wold Economic Forum di Davos – Swiss. Jika masalah RUU anggaran tidak ditanda tangani oleh Presiden Trump, maka kedepannya masalah ekonomi dan politik dalam dan luar negeri Amerika akan terganggu.

Dari benua Eropa, masalah Brexit masih sangat membebani investasi disana, walaupun Theressa May telah lolos dari mosi tidak percaya, setelah kekalahan voting RUU kesepakatan Brexit, maka penundaan terhadap pasal 50 , referendum ulang Brexit serta Keluarnya Inggris dari Uni Eropa tanpa kesepakatan, merupakan pilihan yang harus dibuat sebelum tanggal 29 Januari 2019 antar pemerintah dengan parlemen Inggris. Selain itu Euro Central Bank akan mengadakan rapat kebijakan moneter tanggal 24 januari 2019, dan tentunya ini merupakan moment yang paling ditunggu oleh pelaku pasar, untuk mengetahui kebijakan yang akan diambil oleh Mario Draghi setelah ECB mengakhiri program stimulus QE di bulan desember 2018.

Dari Asia, perekonomian China yang melambat masih didominasi dengan konflik perang dagangnya dengan Amerika, walaupun secara umum Presiden Tump optimis bahwa kesepakatan perang dagang dapat tercapai. Turunnya pertumbuhan China sejak konflik perang dagang tentunya membuat negara yang masih bisa bertahan , mengingat bank sentral China masih mempunyai banyak sekali program stimus guna menjadi pertumbuhan GDP diatas 6%.

Mencoba meningkatkan pengeluaran belanja domestik, akan membantu pembelian barang Amrika ke China, tetapi tentunya ini mennimbulkan resiko beban hutang kedepannya. Perang dagang tidak hanya membebani China, tetapi berdampak pula pada negara Jepang, dimana penurunan inflasi di negara tersebut mulai kembali terlihat, sehingga BOJ diprediksi masih akan melanjutkan QE nya sebesar 80 triliun yen/ bulan, sehingga kenaikan USDJPY dapat mencapai 110.29 dengan koreksi yang tidak boleh melebih 109.35.

USDJPY Timeframe Daily

usdjpy 21 jan.png

 

Menyerupai

Faktor Kesehatan dan Politik Membuat USDJPY Cenderung Menguat
Faktor Kesehatan dan Politik Membuat USDJPY Cenderung Menguat

Pemerintah Jepang sebelum nya 1,63 juta dosis vaksin moderna di tangguhkan penggunaannya karena ada partikel dalam cairan vaksin Maka kembali 1 juta vaksin dengan merk yang sama harus ditarik karena terdapat partikel hitam dan merah muda…

Berita terbaru

Emas Menguat Ditengah Melemahnya US Dollar
Emas Menguat Ditengah Melemahnya US Dollar

Pergerakan harga emas dunia mengalami peningkatan cukup signifikan pada perdagangan pekan ini  Sejak awal pekan ini harga emas bergerak terkoreksi naik, hal ini disebabkan oleh dampak melemahnya pergerakan index USD yang turun cukup drastis…

Harga Bitcoin Terbang
Harga Bitcoin Terbang

Pergerakan nilai tukar harga mata uang kripto Bitcoin menguat tajam terhadap US Dollar…

Deposit dengan sistem pembayaran bank lokal DI INDONESIA

Lakukan upaya yang terbaik

Pemberitahuan pengumpulan data

FBS menyimpan catatan data Anda untuk menjalankan website ini. Dengan menekan tombol "Setuju", Anda menyetujui kebijakan Privasi kami.

Ditelepon kembali

Manajer kami akan menghubungi Anda

Merubah nomor

Permintaan Anda diterima.

Manajer kami akan menghubungi Anda

Permintaan panggilan balik berikutnya untuk nomor telepon ini
akan tersedia setelah

Jika Anda memiliki masalah mendesak, silakan hubungi kami melalui
Live chat

Internal error. Silahkan coba lagi

Jangan buang waktu Anda – tetap awasi dampak NFP terhadap dolar dan raup profitnya!

Buku Forex Pemula

Beginner Forex Book akan memandu Anda mengarungi dunia trading.

Buku Forex Pemula

Hal yang sangat penting untuk memulai trading
Masukkan e-mail Anda, dan kami akan mengirimkan buku panduan Forex gratis

Terima kasih!

Kami telah mengirim email tautan khusus ke e-mail Anda.
Klik link untuk mengkonfirmasi alamat Anda dan dapatkan panduan Forex untuk pemula secara gratis.

Anda menggunakan versi browser lama Anda.

Perbarui ke versi terbaru atau coba yang lain untuk pengalaman trading yang lebih aman, lebih nyaman dan produktif.

Safari Chrome Firefox Opera